Rabu, 01 Juli 2009

SINDROME SMOOTHiNG Di KALANGAN KAUM PRiA..

Kami masing – masing punya rambut yang berbeda – beda tipenya namun satu warna. Karena bagi kami rambut bukan hanya mahkota, tapi salah satu senjata dalam hal penampilan, maka kami sangat dan sangat memperhatikannya. Apalagi dampak dari sinetron2 oriental..khususnya METEOR GARDEN !!... yang booming saat itu sudah mewabah di lingkungan kami. Aku, Helmon dan Eka sangat terpengaruh oleh hal itu dengan berbagai alasan. Ada yang alasannya pengen gondrong, biar rapi dan lain – lain. Nah rambutku ini ikal dan jidatku rada lebar, tak heran..teman2ku memanggilku si jidat louhan..ha4..sial !!. Aduh mengganggu penampilan banget. Punya rambut kayak taumingse itu cuma mimpi kayaknya. Hmmm dan gimana ya cara tutupin jidat?? Hahahahaha...Akhirnya aku memutuskan untuk menyiapkan budget untuk smoothing rambut ke salon. Dengan sabar aku pelihara rambutku ini agar rada panjangan. Kata orang sih kalo mau smoothing itu rambut mesti panjang. Sebenernya istilah smoothing itu aku dapat dari temen kampusku. Kebetulan dia rajin ke salon dan kesalon adalah kebutuhan utamanya selain makan sehari hari wakakakakakkk...
Dah sebulan aku peritungan dalam masalah makan. Angkringan adalah tempat dimana aku bisa memuaskan cacing –cacing di perutku hehehe...Walau aku sadar kalo cacing – cacing di perutku tuh dah pada demo perbaikan gizi. Buktinya terkadang perutku bunyi walau udah makan. ”Sabar ya cing..tuan mu ini lagi memperbaiki tampang untuk mencoba berpenampilan lebih bagus dikit..sabar ya cing...”. Nah waktunya tlah tiba. Kira – kira duitku cukup ga ya? Buat crambathnya, buat smoothingnya, buat beli vitaminnya. Minta temenin siapa ya kesalonnya?? Helmon? Ga ah nanti dicengin, Rabun n Andy? Mana mau dia..yang ada aku di ejek – ejek. Eka? Huuh ga ah nanti rese.. Akhirnya aku putuskan sendiri aku cari salon. Nah akhirnya aku mendapatkan sebuah salon kecil di ruko yang menawarkan harga cukup murah meriah alias standar mahasiswa. Dengan malu – malu aku masuk ke salon itu. Baru beberapa langkah aku dah menjadi pusat perhatian orang – orang yang ada di salon itu. Aku Cuma bisa celingukan dan salah tingkah. ”Mau apa mas?” sapa mba – mba salon. Dengan pura – pura tidak tau aku bilang, ”Mau lurusin rambut mba bisa ga?” tanyaku. ”Oh bisa..mau smoothing kan??” mba salon pun membalas dengan senyuman manis. ”Iya mba..” jawabku lagi. ”Duh nanya harga ngga ya?? ”Aku kan malu mau nanya harga, soalnya disitu isinya cewek – cewek cantik yang lagi perawatan” hatiku pun berbicara. Akhirnya aku memberanikan diri untuk bertanya. Wah ternyata terjangkau banget. Ga seperti yang ku bayangkan. ”Maap ya cing pengorbanan kalian tidak sia – sia kok, karena sisa budgetnya nanti bisa buat perawatannya”. Akhirnya rambutku mulai diberi cream yang baunya menyengat. Huuuhh mau tampil beda ko susah amat ya, penuh pengorbanan. Sesudah menunggu beberapa menit lalu di keramas dan ada lagi tahap yang mesti ku lalui. Sampai pada tahap yang paling menyiksa yaitu di catok. Panas banget..tapi ndak papa yang penting impian punya rambut kayak tomingse udah hampir kuraih beberapa menit lagi hahahaha...”Teman – teman lihat saja nanti”....
Setelah berjuang seperti lagi di operasi, akhirnya kelar juga fyuuuhhh. Aku keluar salon dengan meng endap – endap dan ternyata hyaaaaaaaaaaa..... aku kepergok sekumpulan temenku yang sedang memfotokopy soal – soal ujian di toko sebelah. Aku sudah mencoba mengeluarkan ilmu bayangan tak terihat tapi ternyata tidak ampuh hahahaha... Akhirnya aku nyerah dan pasrah.. Segala jenis tertawaan terlontar dari bibir – bibir monyong mereka. ”Awas ada tomingse!! Edan tenan rambutmu kui no!!! Wah kamu ternyata cowok salon ya no?!” Aku hanya bisa mencoba menahan tembok di otakku agar ga runtuh hahaha...Penderitaan itu belum berakhir. Setibanya di kontrakan aku juga diperlakukan sama. Bukan hanya itu, dikampus pun sama. Tapi aku coba buat sabar karena aku berfikir nanti juga akan terbiasa. Setelah rambutku tertata, aku jadi lebih pede lo. ”Akhirnya aku keren juga” gumamku. Beberapa bulan kemudian Helmon dan Eka pun mengikuti jejakku untuk smoothing rambut. Kecuali Rabun dan Andy yang tidak tergoda buat nyalon. Semenjak itu kami bertiga selalu share masalah salon dan perawatan so sweettt... hahahahahahaha. Bukan berarti kita jadi feminin lo, itu semua just trend aja. Selang waktu berganti akhirnya kebiasaan itu pun mulai memudar. Selain memakan budget rutin, kami jadi ketergantungan dan terkesan tidak mensyukuri. Akhirnya kami memutuskan untuk back to basic. Ternyata ga kalah ganteng ko..Malah lebih plong, nyantai, dan lebih pede asal kita bisa mengaturnya dan merawatnya dengan baik.

By Kheno Whine

3 komentar:

  1. jalan-jalan ke blog kawan..

    kocak banget ceritanya. rambut dan jidat kita sama dan itu memang benar-benar mengganggu penampilan banget.

    salam blogger

    BalasHapus
  2. berapa lama efek smoothingnya hilang bro?

    BalasHapus
  3. berapa lama efek smoothingnya hilang bro?

    BalasHapus